Monday, 12 December 2011

Mulai Sepatu kanan semua sampe jadi inspirasi Ronaldho

Ngebaca ulang isi blog dan yang terkahir adalah tentang si gaul yang menyelipkan kata-kata anak kampung, jadi inget gimana dulu masih dikampung (yaa.. sisa-sisa file yang masih kesimpen lah, secara hidup dikampung waktu masih bayi :D)

Orang yang pertama gw inget adalah bapak gw, dia gak pernah galak. Tapi gak tau kenapa ikatan emosional kita cuma sedikit, dia sakit parah sebelum meninggal juga gw yang bikin ulah. Bandel banget dulu gw. Padahal dia gak pernah ngomelin. Gak pernah. Apa yang diminta anaknya dia turutin, mungkin ini yang bikin gw manja sama dia, tapi tetep gak semanja kakak gw (tetep bela diri, haaa..)

Tiap dia kepasar pasti selalu beliin buah yang gw suka duwet (ini bahasa Cirebonnya, Jakartanya gak tau) buah yang kaya anggur keungu-unguan(anggur emang ungu, haaa..) tapi buahnya lebih gede rasanya agak asam. Semenjak gw ke Jakarta gw gak pernah liat itu buah. Kangen :(

Ada dua memori yang masih gw inget dan mungkin gak bakal lupa. Pertama, gw pernah hampir hilang dipasar tradisional yang cukup gede.
Pegangan tangan gw ke bapak lepas dan gandeng bapaknya orang lain, untung gw liat dia didepan dan langsung dikejar. Kedua, pas menjelang gw mau sekolah. Beli sepatu sama bapak gw (gw gak tau kejadian pertama sama kedua ini dihari yang sama atau nggak), beli sepatu sekolah warna putih tebel baguslah pas jaman itu, dicobalah sepatunya ditoko dan deal dibawa pulang. Sampe rumah dibuka sama Ibu dan sodara gw, dan jreng ...  jreng .. jreng ... sepatu yang bapak gw beli pas sampe rumah jadi kanan semua (kiri apa kanan semua yak? itulah, yang jelas intinya cuma salah satu) haaaa..... ketawalah kita semua dirumah, dasar orang laki yang belanja, ya gak merhatiin lagi (tapi emang selalu sama bapak kayaknya kalau kepasar, file ke pasar sama ibu udah hilang atau mungkin belum terfile-kan). Akhirnya mau tak mau bapak-ku yang tercinta kembali kepasar, kali ini cukup sendiri aja. kasian, pasarnya jauh loh mas'e-mba'e ... kudu naik ojek. Oh ya, ada satu memori lagi yang gw inget. Dulu waktu kecil gw sama kakak gw suka dipotong pake gunting kodok, tau gak? itu loh yang sekarang gunting mesin kaya tikus, dulu warnanya putih kaya gunting biasa cuma kecil bulet kaya kodok, dan kalo udah dikepala rasanya enak, kletuk .. kletuk .. dikulit kepala. mau tau rasanya? adu kuku jempol sama kuku jari tengah lo di kuliat kepala, itu rasanya :D, dan disetiap kesempatan potong rambut model kita selalu sama dengan satu alasan, biar potong rambutnya lama lagi (lagi-lagi karena jauh tukang cukurnya) modelnya adalah model kuncung, ituloh model rambut pemain bola, si Ronaldho, yang cuma nyisain se-iprit rambut dikepala depan. Tau kan? pasti ketawa, haaaa... makanya pas dulu liat Ronaldho potong rambut kaya gitu jadi keingetan (tapi gak kepengen buat ngulangin lagi, hee..) Ternyata si Ronaldo ngikutin gaya rambut gw ya, ckck... jangan-jangan dia nyewa paparazi buat ngambil foto model rambut gw. haaa...

Sayangnya gw kehilangan dokumentasi waktu kecil gara-gara pindahan :(

Bersambung ..